08 August 2017

Rindu yang satu ini

Rindu yang satu ini betul-betul memenuhi segenap ruang hati sampai tiada rasa rindu yang lain dari rindu ini.

Masih terbayang langkah aku ke masjidil haram.

Masih terbayang pagi hening yang sejuk dengan langkah laju mengejar subuh walau tak tidur 2 hari. Langkah yang tidak sumbang, tetap gagah. Langkah yang Allah kirim kekuatan yang begitu jauh dari kebiasaan. Tiada lesu, lelah, tenaga yang seolah diiringi dengan begitu kasih sayang.

Masih terbayang setiap langkah sendu dari pintu keluar hotel hingga ke mataf menyebut labbaikallahummalabbaik. (Kami menyahut seruanMu Ya Allah), sampai tersedu kerana terharu dengan Allah.

Masih terbayang langkah malam terakhir tawaf, sendirian, bercerita, merayu, meminta, hingga langkah ke hajarul aswad, juga sendiri. Langkah yg aku letak seluruh hati dalam lindunganNya.

Begitu banyak cerita.

Dan rindu ini seolah tak pernah pudar. Semakin rindu adalah.

Allah, semoga kau pegang rindu ini dan tarik aku untuk kembali. Semoga setiap detik akan kekal menjadi memori paling indah ⚘

05 July 2017

Bila raya orang persoal kenapa

Kelmaren raya.
Orang persoal kenapa.
Buat aku terkesima.

Mungkin sebab aku yg paling pandai sorokkan luka
Aku yg paling tahu kata, "tak apa"
Aku yg selalu diam malas nak berkata-kata
Aku yg selalu biar senyum hias setiap budi bahasa

Jadi aku yg paling tak layak rasa suka
Aku yg paling tak layak nak kata aku sedang duka
Aku yg paling tak layak nak kata, hati ni dah tak ada jiwa
Aku yg paling tak layak persoal kenapa

Kalaulah dia tahu
Aku seolah manusia entah mana hati yg masih belum disentuh rasa pilu.

Bilamana seolah dia mati tanpa beritahu
Tapi dia hidup mungkin aku yg tak ambil tahu.

Ps : Aku pun manusia. Jelasnya, aku pun terluka bilamana dia cuba buat anak perempuan itu tersenyum & ketawa, dan aku, anak perempuannya berhempas pulas memerah otak, esok bagaimana?

Hingga lepas beberapa tahun, dia tanya "sayang ayah tak?"

Keluarga kata
"Macam tu lah!" - Bila aku cuma senyum

Tapi dalam diam aku berkata "kholas". Mereka yg tak tahu maksudnya.

02 July 2017

My Umrah journey 3



Kota Mekah dan Madinah

Kota yang tak pernah puas untuk aku pandang, untuk aku tatap. Kota yang istimewa dalam hatiku. Kalau aku punya harta, boleh aku jual semua semata untuk tinggal di sini, sanggup untuk aku lakukan.


Walaupun 4 bulan dah pun berlalu dari saat pertama kali kaki melangkah naik ke pesawat Saudi Airline 29 March 2017, terasa hati tak pernah hilang rindunya. Terasa setiap kali aku pandang gambar/video kota mekah dan madinah, seolah aku pandang orang yang paling aku cinta. Aku terasa homey disitu. Berjalan sendiri, bermonolog dan berbicara dengan Allah swt. 

Di mekah, sungguh aku jadi seorang yang sangat berbeza. Kalau di Malaysia apa pun mesti akan fikirkan diri sendiri. Tapi kat mekah/madinah lain. diri sendiri akan letak tempat paling belakang. Mesti nak fikirkan orang lain dulu. Entah kenapa. Wallahu A’lam.

Diberi kesempatan menguruskan mak dan ibu, Masha Allah sepatutnya penat yang sungguh tak terkata. Tapi sepanjang di Mekah dan Madinah, seolah Allah swt beri kekuatan yang menakjubkan! Seolah penat dan lelah tak wujud langsung! (Kecuali pada hari pertama di Mekah when I got migraine at night) walaupun mak dan ibu bukanlah saudara/jiran. Aku kenal mereka sepanjang aku menunaikan ibadat umrah. I even didn’t sleep for 2 days sampai takut nak tidur sebab takut badan jadi makin letih. Tapi, nikmatNya, memang kudrat Allah bagi subhanallah, terharu lagi.




Bagi perempuan seumuran aku, untuk pergi sendiri tanpa mahram/keluarga terdekat seperti bapa/suami Ustaz kata agak susah dan mustahil. Tapi, entah kenapa, aku diizinkanNya, pergi bermahramkan pakcik belah ibu. Kiranya aku disitu tanpa ibu bapa. Berjalan most of the time, sendiri. Sampai ada pakcik yang marah bila tahu aku selalu keluar sendiri. Urusan sepanjang perjalanan dipermudah yang tersangat mudah. Flight dapat awal dari tarikh sepatutnya dan straight ke Jeddah. Biasanya akan delay/transit di Doha, tapi buat perjalanan aku, tidak. 

Dan itu adalah satu rahmat dari rahmat yang lainnya Masha Allah. Berada di kota Mekah, bertemankan kudrat yang Masha Allah entah dari mana (Ibu dan mak tak ingat jalan pergi dan balik dan cepat penat. Jadi everytime keluar, akan bawa ibu dan mak untuk buat umrah, dan hantar dan kembali semula ke Masjid sebab nak bawa mereka kehulu hilir masjid, ibu dan mak cepat letih, aku pula kejap nak buat tawaf, kejap nak jalan, kejap nak tawaf masjidil haram. Tak tetap pendirian hahaha) kadang-kadang badan dan kaki sampai terasa numb. Terasa jalan bukan menggunakan kudrat sendiri, sebab untuk kudrat aku, sejujurnya aku tak mampu. Sebab aku akan peluk ibu dan mak dikiri dan kanan, berjalan dan jarak perjalanan hotel ke masjid dalam 300 m tak termasuk tawaf sesat nak cari pintu Ajyad – pintu paling dekat ke hotel. Jadi kudrat yang Allah beri tu, memang dengan izin dan kebesaranNya.


Dari situ aku belajar banyak perkara. Sebab aku antara yang paling muda, tidak terikat dengan family, jadi aku bebas sembang dengan pakcik dan makcik jemaah umrah. Bermacam cerita yang aku belajar, sampai orang ingat aku mutawif perempuan! Yang buat aku nampak, Begitu banyak lagi susah yang orang lain hadapi, dan aku tak pernah sendiri. Tuhan jemput aku seawal ini, supaya aku jelas, DIA selalu ada walau kadang aku sendiri rasa mahu mengalah. Aku letih dengan dunia, sejujurnya.

Mataf dalam pukul 4-5 petang lepas solat asar 



Masih terbayang sejuk lantai Masjidil Haram, depan kaabah saat pertama kali sujud selepas tawaf umrah pertama. Terasa disiram air sejuk. Puas aku menangis disitu, melepaskan beban dan pundak yang tak terlarat untuk aku pegang. Puas aku teresak, sepanjang tawaf. Sebab nikmat dan rahmat Allah swt semuda ini. Malu sebab aku bukan siapa-siapa. Iman dan amal aku masih rapuh. Puas aku mengadu dan berterima kasih, sampai Ibu tanya, kenapa Alia menangis? Aku peluk ibu tanpa aku dapat cerita sebutir kata pun. Tapi aku tahu, dari setiap titis air mata, Allah  faham. Allah faham cerita aku, suara hati aku. 


Selesai bertahalul umrah pertama, terasa seolah hidup dah sempurna. Walaupun Cuma umrah pertama, dan bukan haji. Aku tersenyum puas. Sebab dari mimpi, menjadi impian. Dari impian menjadi alam rialiti yang sungguh indah tak terperi. Terima kasih tuhan..


Masih terbayang jatuhnya kecintaan pada rasulullah saw dan para sahabat serta isteri-isteri nya, saat naik/turun Jabal Nur. Terasa begini payah sebenarnya untuk mejadikan Islam, Islam yang sekarang. Begitu payahnya hidup dan mati dengan asbab untuk umat yang kini menerima dan mengamalkan Islam. Begitu lelahnya langkah demi langkah,kesedihan demi kesedihan sebab islam masih begitu rapuh, saat baginda meninggalkan dunia, begitu sayang baginda pada Umatnya, saat baginda sakit sakaratul maut, permintaan baginda adalah kebaikan-kebaikan untuk umat-umatNya.



Masih terbayang hiba saat ustaz menceritakan kisah-kisah sahabat nabi, kisah masyitah, kisah bilal bin rabah, yang begitu sayu dengan suasana masjidil haram, seolah kami berada di suasana dulu, zaman islam masih hijau.

Masih terbayang saat tawaf, ustaz menangis menyebut rabbana atina fiddunya hasanah, wa fil akhirati hasanah wakina azzabannar saat langkah dari rukun Yamani ke hajarul aswad. Meminta kebaikan-kebaikan yang datang didunia dan diakhirat kelak.



Masih terbayang juga saat malam pertama cuba untuk cium hajarul aswad berteman pakcik dan makcik, hampir terpatah leher iols sebab kena tolak leher (masa tu terfikir, kalau terkehel ni mati kat situ jugak huhu). Dan malam terakhir di mekah, malam sebelum tu demam panas, mandi dengan air zam-zam berserta bunga mawar dari taif, sebelum tidur niat, esok nak cium hajarul aswad asbab nak menunaikan perkara sunat yang rasulullah saw lakukan (cium hajarul aswad kena pastikan iktikad supaya tauhid masih terjaga – bukan asbab batu tu akan hapuskan dosa je)

Esok sebelum subuh buat tawaf sunat, lepas tu dengan izinNya dan surah al-ikhlas/al-insyrh/al fatihah, lalu bahagian perempuan, ditolak ke bahagian lelaki, (I’m not so big so I’ve been under their shoulder) dan akhirnya dapat mencium hajarul aswad. Masa tu terpinga, eh aku dah ada kat sini, dengan bantuan dan iringan Allah swt sebab memang pagi tu turun sorang, tawaf sorang dan tekad & aurat minta Allah swt yang jaga. Sebab ada yang tolak menolak sampai terbuka telekung. I’m so afraid if that thing happens to me. But Alhamdulillah, Allah swt jaga. 

Dan Alhamdulillah, I said to Allah swt that I really want to go to Taif. Tapi masa tu (hingga di mekah) aku tak tahu itinerary sepanjang perjalanan. Sebab baca buku-buku tentang mekah/madinah dan umrah, selalu terbayang bagaimana bumi panas arab Saudi boleh ada kawasan sejuk macam Ta’if. Tapi, tahu…yang jarang ada agensi yang buat perjalanan ke Ta’if melainkan ada permintaan. Tapi, lepas beberapa hari di Mekah, ustaz umumkan ada perjalanan ke Ta’if. Dan masa tu……..terharu lagi dengan Allah swt.   

Seluruh pelusuk kota mekah yang dapat aku pandang seolah kota yang indah. Walaupun yang dipandang Cuma padang pasir yang kering, bangunan-bangunan coklat dan putih, masyarakat yang berbaju hitam dan putih, debu-debu yang berterbangan, tapi seolah semuanya sempurna. Semuanya cukup. 



Mekah memang tak macam kota-kota lain. lengkap dan sempurna dengan teknologi dan kemudahan. Tapi mekah sempurna dengan cara dan gaya yang tersendiri. Yang tak pernah dapat aku singkap dan sebut dengan perkataan. Mungkin perkataan yang paling layak adalah RAHMAT. Rahmat Allah swt yang buat mekah sempurna. Rahmat dan kemurahan Allah swt yang buat mekah indah dan sempurna. Sekurangnya dimata aku.


Madinah sebenarnya lebih moden dan membangun. Lebih berwarna-warni dan lebih subur. Kalau di mekah aku belajar tentang sempurna dalam kurang, di madinah aku belajar kasih sayang yang melimpah ruah walaupun sendiri. 

Banyak cerita yang aku pandang yang buat aku rasa seolah aku mahu tinggalkan jiwa dan hatiku disitu. Dibumi haramain yang Allah rahmati. 

Aku yang awalnya begitu takut dengan pernikahan, belajar begitu banyak perkara tentang hubungan dan keperluan berdua - di bumi haramain. Aku belajar tentang rahmat sebuah hubungan yang dimulakan juga dengan rahmat dan redha DIA.

Aku yang awalnya terlalu taksub dengan kesakitan hidup, terlalu selalu mengalah dengan hidup, belajar untuk terima dan terbuka menerima takdir, sembunyikan lelah dan tersenyum lagi dan lagi.
Aku yang awalnya patah harapan, mulai berimpian dan mengait impian baru. Kalau impian aku yang dulu Cuma untuk gah dimata manusia, (memalukan kan?) impian aku yang sekarang, aku iringkan dengan impian untuk dapatkan redha dan rahmatNya. Tanpa aku peduli, mata hati manusia mana yang akan mengagumi. Mata hati manusia mana yang akan meremehkan dan melukai.

Mungkin aku jauh dari dikatakan perempuan solehah yang sempurna. Aku cuba, Aku belajar, aku selami. Cuma mungkin aku perlu waktu. Perlahan-lahan, mungkin sebab hati selalu berdegil dan bergaduh dengan neuron dalam otak tsk tsk. 

Kalau nak cerita tentang kota Mekah dan Madinah, takkan pernah puas dan habis. Banyak cerita yang aku rasa semuanya manis-manis yang kadang tak tercerita sampai terharu dengan Allah swt sangat-sangat. Dan lagi, Sebab aku akan jadi trillion times excited when talking about haramain. Entah kenapa, kecintaan aku tumpah disitu. Moga Allah jemput aku bersama suami lepas ni. (Hekhek dah tau nak panggil S tu. Kalau dulu diri kot bulu roma iols)

Moga Allah kurniakan si dia yang akan memimpin hidup dan langkah aku ke bumiNya. Sentiasa tunduk dalam langkahnya, sentiasa tawadduk dalam mencari redhaNya. Kalau boleh yang boleh berbahasa arab hehehehehe sebab bolehlah dia jadi translator tak berbayar iols kehkeh. I really want to learn Arabic, but until now, I’m still stuck – kenapa satu ayat ada sampai 3 ke 4 maksud yang sama, kenapa bahasa lelaki dan perempuan berbeza and such, being me, lotsss of questions popped out in my brain sampai serabut sobs. ME AND SERABUT IS ALWAYS COMPLIMENT TO EACH OTHER tsk tsk.

Buat yang teringin ke Mekah, menunaikan Umrah/Haji, SYABAS dah ada niat ke sana. Tapi mungkin terfikir, macam mana nak pergi, duit tak ada, mahram tak ada, itu dan ini tak cukup, percayalah. DOA. Sebab tak ada yang mustahil bagi Allah swt. Minta dan merayulah pada DIA. Aku buktinya, aku tak punya duit banyak bila berimpian ke mekah, aku mula dari amount KOSONG dalam account bank! aku tak punya mahram yang kuat seperti suami atau ayah atau pakcik belah ayah untuk ke mekah (sampai ada ketika tu jalan terakhir adalah kahwin) sebab aku nak sangat pergi mekah. Sebab aku nak sangat rasa tenang yang indah. Minta saja pada dia, kalau boleh sertakan bila nak pergi, Allah swt akan tunjukkan jalanNya In Sha Allah. DIA lebih tahu setiap yang disertakan dalam hati dan doa doa kita. Allah listens to all your spoken and unspoken prayers, and grants the ones which are the best for you. 


Moga-moga, hati dan jiwaku yang aku tinggalkan dibumi Haramain sentiasa memanggilku untuk selalu-selalu kembali ke bumi yang paling indah, paling aman, paling tenang buatku. Amiin!

20 May 2017

Buatan orang, sihir & kebahagiaan

Assalamualaikum.

Em patutnya nak sambung tulis #MyUmrahJourney yg tak sempat tu wakaka tapi pagi ni terbaca pasal House Of Cats ditutup sebab sihir & buatan orang.

Masha Allah. The struggle is real! I'm not part of/ada kena mengena dengan House Of Cats ke apa, tapi aku salah satu manusia muka bumi ni yang pernah alami semua tu.

Muntah berdarah, berak berdarah, badan berpasir, rasa macam nak mati tang tang tu juga, yeah sort of many things yang jarang beritahu orang lain.

Siap kena dokong baca Yassin, kena Azan dengan 10 orang hamba Allah taktau tah sapa (masa tu kat matrik)

It happened and I still struggle to avoid it. Bukan saja-saja taknak bagitau kerja mana, belajar mana, duduk mana, kengkadang sampai rasa macam pelarian. But Alhamdulillah everything makes me even stronger than before.

Sebab kalau tak lalui tu semua, tak pernah terlintas nak ke rumah Allah semuda ini. Kalau tak, tak belajar banyak ayat Qur'an lawan sihir, tak belajar kenal Allah swt. Tak kenal hamba-hamba Allah yg juga perlukan pertolongan yg sama ❤

.